-->

Breaking

logo

19 April 2022

Begini Respons Wapres Ma'ruf Amin Soal Cak Imin Ingin Menolong Dirinya Dengan Tunda Pemilu

Begini Respons Wapres Ma'ruf Amin Soal Cak Imin Ingin Menolong Dirinya Dengan Tunda Pemilu

Begini Respons Wapres Ma'ruf Amin Soal Cak Imin Ingin Menolong Dirinya Dengan Tunda Pemilu

DEMOCRAZY.ID - Wapres Ma’ruf Amin memberikan komentar soal usulan tunda pemilu yang digagas Ketua Umum PKB, Muhaimin Iskandar dan menyebut ingin menolong dirinya dan pemerintah. 


Menurut Wapres Ma’ruf Amin, Muhaimin yang biasa disapa Cak Imin tetap semangat, meskipun usulan mengenai tunda pemilu ditolak oleh banyak pihak, termasuk pemerintah.


Pernyataan Wapres Ma’ruf Amin itu disampaikan dalam pidato acara puncak Harlah PMII ke-62 dengan tema 'Transformasi Gerakan, Merawat Peradaban' yang berlangsung pada Senin malam (18/4/2022).


“Tadi pidato ketua Pembina (PMII) masih semangat, meskipun usulannya (Tunda Pemilu) ditolak,” kata Wapres Ma’ruf Amin sambil terkekeh dikutip dari akun YouTube PMIIOFFICIAL seperti dilihat, Selasa (19/4/2022).


Konteks pernyataan itu adalah, Wapres Ma’ruf Amin memuji Cak Imin yang semangat menjadi Pembina PMII dan membangun kader, meskipun begitu dengan nada bercanda, usulannya soal tunda pemilu juga tertolak banyak pihak, termasuk oleh PMII sendiri.


Selain itu, Wapres Ma'ruf mengafirmasi pernyataan Cak Imin soal pembelahan masyarakat yang merasa ada yang lebih nasionalis maupun yang beragama. 


“Ini baru dijelaskan dari perkataan Pak Muhaimin tadi, ada yang merasa lebih nasionalis dan paling beragama, kita harus bisa menjelaskan bahwa kebangsaan dan agama tidak bertentangan,” kata Wapres.


Di acara yang sama, sebelum pidato Wapres Ma’ruf tersebut, Cak Imin pidato terlebih dahulu dengan menyebut usulan tunda pemilu karena untuk menolong Wapres Ma’ruf Amin.


"Saya itu usul dalam rangka menolong Kiai Ma'ruf Amin, dalam rangka menolong rakyat. Kenapa menolong Kiai Ma'ruf? Karena supaya nanti kalau di akhirat ditanya kurang ini kurang itu. Mesti alasannya karena 2 tahun pandemi nggak bisa apa-apa," kata Cak Imin.


Saat pandemi berlangsung, kata Cak Imin, pemerintah sulit membuat acara dan berfokus pada pandemi. Efek dua tahun itu, kata Majelis Pembina Nasional PB PMII itu, anggaran negara juga habis terserap untuk penanganan pandemi.


"Anggaran di DPR habis untuk mengurus pandemi, IKN (Ibu Kota Negara) belum tergarap sama sekali gara-gara 2 tahun (pandemi)," kata Cak Imin. [Democrazy/ktv]