-->

Breaking

logo

20 Maret 2022

Tuai Beragam Polemik, Mahfud MD Akhirnya Batalkan Rakor Soal Penundaan Pemilu 2024

Tuai Beragam Polemik, Mahfud MD Akhirnya Batalkan Rakor Soal Penundaan Pemilu 2024

Tuai Beragam Polemik, Mahfud MD Akhirnya Batalkan Rakor Soal Penundaan Pemilu 2024

DEMOCRAZY.ID - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD membenarkan bahwa pihaknya membatalkan pertemuan dengan Bawaslu dan KPU di Kota Balikpapan.


Ia menyebut pembatalan dilakukan untuk menghindari beredar isu liar bahwa ia memimpin rapat penundaan Pemilu.


"Ya, itu kita batalkan, karena itu akan menimbulkan isu liar seakan-akan kita mengagendakan, padahal sebenarnya kita mau menjelaskan kepada masyarakat bahwa agenda pemerintah tetap," kata Mahfud lewat rilis tertulis, Minggu (20/3).


Mahfud menegaskan pemerintah tetap fokus mempersiapkan pelaksanaan pemilihan umum (Pemilu) 2024 mendatang.


"Jadi pemerintah tetap menyiapkan jadwal 2024 untuk Pemilu Presiden dan Wapres, serta legislatif dan Pilkada serentak. Urusan Parpol di DPR silahkan lah. Kita akan bekerja secara profesional sesuai dengan tugas dan fungsinya," jelasnya.


Mahfud menilai diskusi penundaan Pemilu di Partai Politik, DPR, LSM, dan Ormas, merupakan hal lumrah. Kendati begitu, pemerintah ia sebut akan tetap menyiapkan Pemilu serentak.


"Bahwa Partai Politik, DPR, LSM, Ormas, mau mendiskusikan hal itu, diskusikan saja. Silahkan diskusi, apa hasilnya itu urusan politik. Tapi bagi pemerintah, saya sekarang sudah menyiapkan. 2024 ada Pemilu Presiden dan Wakil Presiden, legislatif dan Pilkada serentak. Itu kita siapkan," tegas Mahfud.


Mahfud menjelaskan di era demokrasi saat ini, masyarakat memiliki kebebasan dalam memberikan pendapat, berbeda dengan zaman Orde Baru, di mana partai politik hingga LSM dibungkam.


"Ini negara Demokrasi, dulu zaman orde Baru kan partai politik tidak boleh bicara, LSM juga tidak boleh bicara, pokoknya dulu semua ditegur. Sekarang bicaralah," ucap Mahfud. [Democrazy/cnn]