-->

Breaking

logo

18 Maret 2022

Perkuat Fakta Biolab AS Sengaja Buat Senjata Biologis, Rusia Beberkan Sejumlah Bukti Baru

Perkuat Fakta Biolab AS Sengaja Buat Senjata Biologis, Rusia Beberkan Sejumlah Bukti Baru

Perkuat Fakta Biolab AS Sengaja Buat Senjata Biologis, Rusia Beberkan Sejumlah Bukti Baru

DEMOCRAZY.ID - Rusia menunjukkan bukti baru dari biolab Ukraina yang didanai Amerika Serikat (AS). 


Seorang jenderal senior Rusia mengatakan Moskow percaya bahwa laboratorium itu membuat komponen senjata biologis, tetapi staf lokal tidak mengetahui penelitian mereka. 


Letnan Jenderal Igor Kirillov, yang memimpin Pasukan Perlindungan Nuklir, Biologis dan Kimia Rusia, mempresentasikan dokumen dan gambar yang menunjukkan mengapa militer sampai pada kesimpulan seperti itu. 


"Kami percaya bahwa komponen senjata biologis sedang dibuat di wilayah Ukraina," kata Kirillov seperti dilansir dari Russia Today, Jumat (18/3/2022).


Dia mencatat bahwa dokumen yang dia presentasikan memiliki tanda tangan pejabat asli dan disertifikasi oleh stempel organisasi. 


Pernyataannya itu ditujukan untuk para jurnalis dan pakar di Barat yang meragukan kebenarannya. 


"Satu dokumen, tertanggal 6 Maret 2015 menegaskan partisipasi langsung Pentagon dalam pembiayaan proyek biologi militer di Ukraina,” ujar Kirillov. 


Menurut Perjanjian tentang Kegiatan Biologi Bersama, AS secara resmi mendanai proyek-proyek tersebut melalui Kementerian Kesehatan Ukraina. 


Namun, bukti menunjukkan bahwa penerima sebenarnya dari dana sekitar USD32 juta adalah laboratorium Kementerian Pertahanan Ukraina di Kiev, Odessa, Lvov dan Kharkov. 


Menurut Kirillov, menunjuk ke slide dengan permintaan Pentagon, fasilitas ini dipilih oleh Administrasi Pengurangan Ancaman (DTRA) Departemen Pertahanan AS, dan kontraktor Black and Veatch, untuk melaksanakan proyek UP-8, yang bertujuan mempelajari patogen demam berdarah Krimea-Kongo, leptospirosis, dan hantavirus. 


“Dari sudut pandang kami, minat ahli biologi militer AS adalah karena fakta bahwa patogen ini memiliki fokus alami baik di Ukraina maupun di Rusia, dan penggunaannya dapat disamarkan sebagai wabah penyakit alami,” jelas sang jenderal. 


Menurut bukti, laboratorium mengisolasi tiga bakteri patogen (menyebabkan wabah, brucellosis dan leptospirosis) dan enam keluarga virus, termasuk coronavirus, yang semuanya resistan terhadap obat dan menyebar dengan cepat dari hewan ke manusia. 


Sejumlah dokumen mengkonfirmasi sampel yang diambil di Ukraina ke negara lain - Georgia, Jerman, dan Inggris. 


Kirillov menunjukkan dokumen resmi yang mengkonfirmasi transfer 5.000 sampel serum darah yang diambil dari warga Ukraina ke pusat Richard Lugar yang didukung Pentagon di Tbilisi, Georgia. 


773 pengujian biologis lainnya ditransfer ke Inggris, sementara sebuah perjanjian ditandatangani untuk transfer "jumlah tak terbatas" bahan infeksius ke Institut Friedrich Loeffler, pusat penyakit hewan terkemuka di Jerman.


"Namun, analisis dari bukti yang diperoleh menunjukkan bahwa spesialis Ukraina tidak menyadari potensi risiko pemindahan bahan-bahan ini, dan mungkin tidak mengetahui tujuan sebenarnya dari penelitian yang sedang berlangsung," ucap Kirillov. 


Dokumen dari Proyek P-781, sebuah studi tentang cara penularan penyakit ke manusia melalui kelelawar, menunjukkan bahwa hal itu dilakukan oleh laboratorium Kharkov dan Pusat Lugar di Georgia, tetapi Ukraina menerima sebagian besar hibah sebesar USD1,6 juta untuk proyek tersebut. 


Kirillov mengatakan bahwa penelitian "sistematis" di bidang ini telah dilakukan sejak 2009, di bawah pengawasan spesialis AS - proyek referensi P-382, P-444 dan P-568. 


Sebagai salah satu orang penting yang terlibat, Kirillov menunjuk kepala kantor DTRA di Kedutaan Besar AS di Kiev, Joanna Wintrol. 


"Mungkin dia layak diajak bicara, wartawan?" dia berkata. 


Wintrol meninggalkan Kiev pada Agustus 2020. 


Dalam wawancara perpisahannya, dia bersikeras tidak ada ilmuwan AS yang bekerja di biolab Ukraina dan menuduh Rusia menyebarkan “informasi palsu” tentang program tersebut. 


Kirillov menunjuk wabah flu burung massal di Rusia dan Uni Eropa pada tahun 2021, menyebabkan kerugian miliaran, sementara Institut Kedokteran Hewan Kharkov sedang mempelajari burung liar sebagai vektor transmisi dan menilai kondisi di mana penyebaran dapat menyebabkan kerusakan ekonomi dan kerawanan pangan.


"Bukti sekarang menunjukkan institut tersebut mengumpulkan jenis flu burung yang mampu melompati spesies," kata Kirillov, menyerukan penyelidikan internasional atas masalah tersebut. 


Beberapa dokumen di laboratorium Kherson tampaknya hilang dan mungkin telah dihancurkan, dikatakan oleh Kirillov, menunjukkan bahwa laboratorium itu terkait dengan wabah penyakit parasit yang ditularkan nyamuk pada 2018 di wilayah itu, dan kemungkinan ditutup-tutupi. 


"Empat kasus dirofilariasis terdeteksi pada Februari tahun itu, yang tidak khas untuk siklus hidup nyamuk," ujar jenderal Rusia itu. 


Perwakilan Pentagon mengunjungi rumah sakit setempat pada bulan April, mengumpulkan catatan medis dan mendapatkan pengarahan tentang penyelidikan epidemiologi. 


Namun, tidak ada bukti dokumenter mengenai wabah ini yang ditemukan di laboratorium Kherson, membuat militer Rusia percaya bahwa urgensi untuk menghancurkan bukti dokumenter semacam itu dijelaskan oleh keinginan untuk mencegah akses spesialis Rusia. 


Ada juga wabah tuberkulosis yang resistan terhadap obat pada tahun 2018, di antara warga Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk, dengan 70 kasus terdeteksi di sekitar desa Pesky – di garis depan dengan pasukan Ukraina – sendirian. 


"Ini mungkin mengindikasikan infeksi yang disengaja, atau kebocoran patogen yang tidak disengaja dari salah satu laboratorium biologi yang terletak di wilayah Ukraina," ucap Kirillov.


Jenderal Rusia itu mengungkit sejarah panjang AS yang melakukan penelitian biologi yang dilarang di negara lain, sebagai contoh bahwa pada tahun 2010 Washington meminta maaf atas eksperimen sifilis di Guatemala.


"Kami akan terus memeriksa bukti dan menginformasikan komunitas global tentang kegiatan ilegal Pentagon dan lembaga pemerintah AS lainnya di Ukraina," pungkas Kirillov. [Democrazy/sindo]