-->

Breaking

logo

19 Maret 2022

Komentari Warga Antre Minyak Goreng, Megawati Dinilai 'Tak Peka' Kondisi Rakyat

Komentari Warga Antre Minyak Goreng, Megawati Dinilai 'Tak Peka' Kondisi Rakyat

Komentari Warga Antre Minyak Goreng, Megawati Dinilai 'Tak Peka' Kondisi Rakyat

DEMOCRAZY.ID - Pakar politik dari Universitas Al Azhar, Ujang Komarudin, menganggap Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri tidak peka dengan masalah sosial masyarakat. 


Hal ini buntut pernyataan Mega yang mengomentari ibu-ibu yang antre minyak goreng. 


"Pernyataan tersebut kurang peka dan tak solutif. Karena mestinya Megawati meminta Jokowi dan Puan, sebagai Presiden dan Ketua DPR untuk amankan pasokan minyak goreng, bukan meminta rakyat merebus makanan," kata Ujang saat dihubungi, Sabtu, 19 Maret 2022. 


Ujang mengatakan tidak semua hidangan dapat direbus seperti saran Megawati. 


Selain itu, saran Megawati dianggap tidak menyentuh akar permasalahan dari langka dan mahalnya komoditas minyak goreng. 


"Kelihatannya kepekaan elite terhadap penderitaan rakyat mulai terkikis, mulai luntur dan hilang," kata Ujang. 


Sebelumnya di dalam webinar tentang pencegahan stunting, Mega mengaku heran dengan masyarakat yang berebut dan antre minyak goreng. 


Menurut dia, harusnya masyarakat bisa beralih menggunakan metode memasak yang lain jika harga minyak goreng melambung. 


"Saya tuh sampai ke ngelus dodo, bukan urusan masalah nggak ada atau mahalnya minyak goreng, saya itu sampai mikir jadi tiap hari ibu-ibu itu apakah hanya menggoreng. Sampai begitu rebutannya," kata Megawati. 


Alih-alih memasak menggunakan minyak goreng, Mega menyarankan agar masyarakat memasak dengan cara direbus, dikukus, hingga dirujak. 


Dengan cara itu, Megawati yakin kelangkaan minyak goreng tidak akan menjadi masalah dan masyarakat menjadi lebih sehat. [Democrazy/tmp]