Breaking

logo

10 Januari 2022

Ingat Bung Karno, Megawati Harap Tak Ada Lagi Pemimpin Diperlakukan Tidak Adil

Ingat Bung Karno, Megawati Harap Tak Ada Lagi Pemimpin Diperlakukan Tidak Adil

Ingat Bung Karno, Megawati Harap Tak Ada Lagi Pemimpin Diperlakukan Tidak Adil

DEMOCRAZY.ID - Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri berharap tidak ada lagi pemimpin yang diperlakukan tidak adil seperti Bung Karno. 


Mega bercerita, saat menjabat sebagai Presiden pernah diminta oleh Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) untuk menyelesaikan kasus-kasus pelanggaran HAM. 


Namun, ia mengatakan bahwa dirinya beserta keturunan Soekarno yang lain adalah korban pelanggaran HAM itu sendiri. 


“Saya bilang waktu itu (pada ketua Komnas HAM) Pak Garuda Nusantara apa ya, saya bilang Pak saya ini victim lho,” sebutnya saat memberikan pidato dalam perayaan HUT PDI Perjuangan ke 49, Senin (10/1/2022).


Megawati menyebut Bung Karno tidak pernah jelas statusnya secara hukum. 


Namun diperlakukan oleh negara seperti seorang narapidana. 


“Bung Karno ndak pernah punya status lho, ditahan iya, dikurung iya. Tapi saya, kami, anak beranaknya tidak punya pegangan bapak saya itu sebetulnya siapa, diapakan, diadili tidak (tapi) orang mau ketemu ndak boleh,” paparnya.


Megawati menegaskan dirinya tak ingin bernostalgia dengan menceritakan kisah tersebut.


Ia lantas berharap tidak ada lagi pemimpin yang diperlakukan tidak adil sama seperti bapaknya. 


“Ini sebuah realita, dan saya berharap tidak akan terjadi lagi pada pemimpin-pemimpin kita. Diperlakukan seperti itu pada sebuah negeri yang berpancasila, tolong dengarkan anak-anakku sekalian,” tegas Mega.


Diketahui Bung Karno menjadi tahanan pemerinrah Orde Baru pasca lengser dari jabatannya sebagai Presiden. 


Soekarno kala itu kehilangan dukungan politik, dan menjadi salah satu pihak yang dituding terlibat dalam peristiwa G30S karena kedekatannya dengan Partai Komunis Indonesia (PKI). 


Ia sempat ditahan di Istana Batu Tulis, Bogor sebelum dipindahkan ke Wisma Yaso Jakarta. Bung Karno lalu meninggal di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Jakarta pada 21 Juni 1970. Sang Proklamator berpulang di usia 69 tahun. [Democrazy/kmp]