Mengejutkan! Prabowo Diprediksi Bakal Menang Telak di Pilpres 2024, Jika Berpasangan Dengan Tokoh Ini | DEMOCRAZY News | Indonesian Political News -->

Breaking

logo

Senin, 13 Desember 2021

Mengejutkan! Prabowo Diprediksi Bakal Menang Telak di Pilpres 2024, Jika Berpasangan Dengan Tokoh Ini

Mengejutkan! Prabowo Diprediksi Bakal Menang Telak di Pilpres 2024, Jika Berpasangan Dengan Tokoh Ini

Mengejutkan! Prabowo Diprediksi Bakal Menang Telak di Pilpres 2024, Jika Berpasangan Dengan Tokoh Ini

DEMOCRAZY.ID - Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto diprediksi akan memenangkan pertarungan politik di Pilpres 2024 jika berpasangan dengan dua tokoh ini. 


Dua tokoh yang dimaksud yaitu, Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan atau Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. 


Merujuk pada hasil survei nasional oleh Lembaga Survei Indopol bertajuk “Kinerja Pemerintah dan Dinamika Politik Elektoral Menjelang Pemilu 2024” dengan melibatkan 1.230 responden yang dilakukan pengambilan sampel pada 19-27 November 2021.


Direktur Eksekutif Indopol, Ratno Sulistyanto menjelaskan jika pihaknya telah melakukan beberapa simulasi pasangan pemimpin 2024 yang berpotensi terpilih jika dipertarungkan. 


Untuk simulasi dua pasangan atau head to head, Ratno menyimpulkan bahwa jika koalisi PDIP-Gerindra pecah, maka Prabowo menguat jika berpasangan dengan Anies atau Ganjar.


“Jika koalisi PDIP-Gerindra pecah maka, Prabowo Subianto akan menguat jika berpasangan dengan Ganjar Pranowo atau Anies Baswedan,” kata Ratno, pada Minggu malam 12 Desember 2021. Pada simulasi pertama, Prabowo-Puan vs Airlangga-Anies. 


Hasilnya, Prabowo-Puan meraih 21,71 persen. Sedangkan Airlangga-Anies memperoleh 15,61 persen dengan 62,68 persen tidak tahu atau tidak menjawab. 


Selanjutnya simulasi kedua yaitu, Prabowo-Puan vs Airlangga-Ganjar. 


Hasilnya, Prabowo-Puan memperoleh 21,14 persen. 


Sedangkan Airlangga-Ganjar memperoleh 17,72 persen dengan 61,14 persen menjawab tidak tahu atau tidak menjawab.


Kemudian simulasi ketiga yaitu, Prabowo-Puan vs Anies-Airlangga. Hasilnya, Prabowo-Puan memperoleh 20,41 persen. 


Sedangkan Anies-Airlangga memperoleh 20,89 persen dengan 58,7 persen menjawab tidak tahu atau tidak menjawab. 


Lalu simulasi keempat yaitu, Prabowo-Puan vs Muhaimin Iskandar-Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). 


Prabowo-Puan memperoleh 24,63 persen. Sedangkan Muhaimin-AHY memperoleh 11,14 persen dengan 64,23 persen menjawab tidak tahu atau tidak menjawab. 


Selanjutnya simulasi kelima yaitu, Prabowo-Puan vs AHY-Salim Segaf Aljufri. Hasilnya, Prabowo-Puan memperoleh 23,82 persen. 


Sedangkan AHY-Salim Segaf memperoleh 10,73 persen dengan 65,45 persen menjawab tidak tahu atau tidak menjawab. Simulasi keenam yaitu, Prabowo-Puan vs Anies-AHY. Hasilnya, Prabowo-Puan memperoleh 20,73 persen. 


Sedangkan Anies-AHY memperoleh 24,55 persen dengan 54,72 persen merespon tidak tahu atau tidak menjawab. 


Simulasi ketujuh yaitu, Prabowo-Ganjar vs Anies-Airlangga. Hasilnya, Prabowo-Ganjar memperoleh 31,22 persen.

 

Sedangkan Anies-Airlangga memperoleh 18,37 persen dengan 50,41 persen merespon tidak tahu atau tidak menjawab. 


Simulasi kedelapan yaitu, Prabowo-Anies vs Ganjar-Airlangga. Hasilnya, Prabowo Anies memperoleh 33,9 persen. 


Sedangkan Ganjar-Airlangga memperoleh 18,78 persen dengan 47,32 persen merespon tidak tahu atau tidak menjawab. 


Dari hasil survei tersebut, Ratno mengatakan bahwa pasangan Capres-cawapres antara Prabowo-Puan memiliki peluang selalu memenangkan pertempuran. 


Artinya, figur Puan memiliki peluang menjadi faktor penentu pasangan Prabowo dengan kekuatan suara PDIP yang solid. 


“Kekuatan pasangan Prabowo-Puan akan berimbang ketika melawan pasangan yang memposisikan Anies Baswedan sebagai RI 1 atau Presiden,” ujar Ratno. 


Selain itu, jika koalisi PDIP-Gerindra pecah, maka hasilnya dengan asumsi Gerindra mengusung Prabowo-Anies dan PDIP mengusung Ganjar-Airlangga, maka dimenangkan oleh pasangan Prabowo-Anies. 


Survei ini diambil menggunakan metode random sampling dan terpilih acak dengan menggunakan KishGrid. 


Survei ini memiliki margin error kurang lebih 2,8 persen dan tingkat kepercayaan sebesar 95 persen. [Democrazy/terkini]