Waduh! Jika Masih Buat Berita Tentang Pemukulan dan Penggeledahan Rumah, Taliban Ancam Bakal Gantung Jurnalis di Alun-alun Kota | DEMOCRAZY News | Media Informasi Politik Penyeimbang -->

Breaking

logo

Kamis, 25 November 2021

Waduh! Jika Masih Buat Berita Tentang Pemukulan dan Penggeledahan Rumah, Taliban Ancam Bakal Gantung Jurnalis di Alun-alun Kota

Waduh! Jika Masih Buat Berita Tentang Pemukulan dan Penggeledahan Rumah, Taliban Ancam Bakal Gantung Jurnalis di Alun-alun Kota

Waduh! Jika Masih Buat Berita Tentang Pemukulan dan Penggeledahan Rumah, Taliban Ancam Bakal Gantung Jurnalis di Alun-alun Kota

DEMOCRAZY.ID - Jurnalis di Afghanistan menghadapi ancaman pembunuhan dan aturan baru yang keras, terutama berdampak pada perempuan.


Human Rights Watch memperingatkan tindakan keras Taliban terhadap pers semakin meningkat setelah pejabat intelijen Taliban memaksa semua jurnalis untuk memasukkan semua artikel mereka untuk disahkan terlebih dahulu sebelum dapat diterbitkan.


Otoritas Taliban di Afghanistan mengancam jurnalis dan memberlakukan pedoman media baru yang ketat yang terutama merugikan perempuan.


Pedoman baru dari Kementerian Wakil dan Kebajikan mendikte pakaian jurnalis wanita di televisi dan melarang sinetron serta program hiburan yang menampilkan aktor wanita.


“Peraturan media baru Taliban dan ancaman terhadap jurnalis mencerminkan upaya yang lebih luas untuk membungkam semua kritik terhadap pemerintahan Taliban,” kata Patricia Gossman, direktur asosiasi Asia, dikutip dari Human Rights Watch.


“Hilangnya ruang untuk perbedaan pendapat dan pembatasan yang memburuk bagi perempuan di media dan seni sangat menghancurkan.” tambahnya.


Beberapa jurnalis mengatakan bahwa mereka telah dipanggil oleh pejabat lokal segera setelah menerbitkan laporan tentang pelanggaran Taliban.


Seorang jurnalis yang telah melaporkan keluhan tentang penggeledahan rumah dan pemukulan oleh Taliban mengatakan bahwa wakil gubernur memanggilnya ke kantornya dan mengatakan kepadanya bahwa jika dia menyiarkan hal seperti itu lagi, “Dia akan menggantung saya di alun-alun kota.”


Staf media lain telah melaporkan bahwa pejabat intelijen Taliban bersenjata lengkap mengunjungi kantor mereka dan memperingatkan jurnalis untuk tidak menggunakan kata "Taliban" dalam pelaporan mereka tetapi untuk merujuk pada "Imarah Islam" di semua publikasi.


Di satu provinsi, pejabat intelijen memerintahkan media lokal untuk mengganti kata untuk pelaku bom bunuh diri dengan kata untuk martir setelah sebuah laporan yang diterbitkan menyebutkan bahwa Menteri Dalam Negeri Sirajuddin Haqqani telah menghormati keluarga pelaku bom bunuh diri.


Dalam arahan yang dikeluarkan 21 November 2021, Kementerian Taliban untuk Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan melarang penyiaran film apa pun yang dianggap “bertentangan dengan nilai-nilai Islam atau Afghanistan,”.


Selain itu sinetron dan drama yang menampilkan aktor wanita, dan membuat jilbab, penutup kepala yang memperlihatkan wajah wajib bagi jurnalis televisi perempuan.


Redaktur dan jurnalis mengeluhkan iklim yang membatasi media. Pemimpin redaksi outlet media provinsi mengatakan bahwa sebagian besar rekannya telah berhenti bekerja demi keselamatan mereka.


“Akses informasi menjadi sangat terbatas. Pejabat lokal Taliban telah menginstruksikan kami untuk membagikan laporan kami kepada mereka sebelum dipublikasikan.” tuturnya.


Taliban juga telah menekan media, terutama di provinsi-provinsi, untuk mempublikasikan laporan yang mereka inginkan dan telah memerintahkan wartawan dalam beberapa kasus untuk mewawancarai mereka.


Seorang jurnalis berkata: “Setelah mereka mengancam kami dengan kematian, kami mempublikasikan apa yang mereka katakan. Sekarang kami menyiarkan ayat-ayat Alquran di awal program dan naat [lagu-lagu Islami] karena kami khawatir akan keselamatan kami.”


Banyak media telah menutup kantor mereka karena takut dan hanya mempublikasikan secara online.


Pemimpin redaksi kantor media yang dipimpin perempuan mengatakan bahwa stafnya menggunakan nama samaran untuk menyembunyikan identitas mereka karena Taliban menuduh mereka “mempromosikan nilai-nilai Barat.”


“Saya dulu membuat laporan tentang tes keperawanan dan kekerasan terhadap perempuan, yang tidak bisa diliput lagi oleh siapa pun,” kata seorang wanita yang pernah menjadi jurnalis di Herat.


“Tidak ada program yang meliput isu-isu perempuan, terutama di saluran TV. Program pendidikan dan hiburan semuanya telah berhenti.” tukasnya. [Democrazy/poskota]