Oligarki Sibuk Tumpuk Kekayaan Kuras Sumber Daya Negeri | DEMOCRAZY News | Media Informasi Politik Penyeimbang -->

Breaking

logo

Rabu, 17 November 2021

Oligarki Sibuk Tumpuk Kekayaan Kuras Sumber Daya Negeri

Oligarki Sibuk Tumpuk Kekayaan Kuras Sumber Daya Negeri

Oligarki Sibuk Tumpuk Kekayaan Kuras Sumber Daya Negeri

DEMOCRAZY.ID - Presidential Threshold atau ambang batas pencalonan presiden dimaksudkan untuk memperkuat sistem Presidensil dan demokrasi. 


Tapi, Ketua DPD RI LaNyalla Mattalitti menilai kondisi yang ada justru sebaliknya. Memperlemah.


“Kalau didalilkan untuk memperkuat sistem presidensil, agar presiden terpilih punya dukungan kuat di parlemen, justru secara teori dan praktik, malah membuat mekanisme check and balances menjadi lemah,” ujar LaNyalla, Selasa (16/11).


Kata LaNyalla, partai politik besar dan gabungan partai politik menjadi pendukung presiden terpilih. 


Sehingga yang terjadi adalah bagi-bagi kekuasaan dan partai politik melalui fraksi di DPR menjadi legitimator kebijakan pemerintah.


“Termasuk secepat kilat menyetujui apapun kebijakan pemerintah. Juga pengesahan Perppu atau calon-calon pejabat negara yang dikehendaki pemerintah,” tambahnya.


Makanya jika ditimbang dari sisi manfaat dan mudarat-nya, Presidential Threshold penuh dengan mudarat.


Karena ambang batas pencalonan presiden menyumbang polarisasi tajam di masyarakat, akibat minimnya jumlah calon, terutama dalam dua kali Pilpres, dimana hanya ada 2 pasang calon yang head to head.


“Inilah dampak buruk penerapan ambang batas pencalonan presiden, atau dalam kasus tertentu juga terjadi di ajang pemilihan kepala daerah. Dimana rakyat dihadapkan hanya kepada dua pilihan,” tukas LaNyalla lagi.


LaNyalla tak memungkiri jika berkongsi dalam politik adalah wajar. 


Namun menjadi jahat, ketika kongsi itu dilakukan dengan mendisain agar hanya ada dua pasang kandidat Capres-Cawapres, yang berlawanan dan memecah bangsa, atau sebaliknya seolah-olah berlawanan, tapi sudah didesain siapa yang bakal menang.


“Jika polarisasi rakyat dan kegaduhan terjadi dalam skala nasional serta masif, siapa yang diuntungkan? Jelas para oligarki yang sibuk menumpuk kekayaan dengan menguras sumber daya di negeri ini. 


Karena faktanya, hampir separuh sumber daya alam dan kekayaan negeri ini dikuasai segelintir orang saja. Padahal para pendiri bangsa bercita-cita untuk mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia,” katanya.


Senator Jawa Timur itu juga menegaskan Ambang Batas Pencalonan tidak sesuai keinganan masyarakat. 


Karena Presidential Threshold mengerdilkan potensi bangsa dimana sejatinya negeri ini tidak kekurangan calon pemimpin. Tetapi, kemunculannya digembosi aturan main tersebut. [Democrazy/fin]