-->

Breaking

logo

29 November 2021

Jokowi Ngebet Ganti PNS dengan Robot, Ternyata Ini Alasannya

Jokowi Ngebet Ganti PNS dengan Robot, Ternyata Ini Alasannya

Jokowi Ngebet Ganti PNS dengan Robot, Ternyata Ini Alasannya

DEMOCRAZY.ID - Baru-baru ini, ramai kabar bahwa Presiden RI, Joko Widodo akan mengganti beberapa pekerjaan yang biasanya dikerjakan Pegawai Negeri Sipil (PNS) dengan robot.


Dikabarkan, pemerintah akan menerapkan teknologi di sistem administrasi negara dengan tenaga robot. 


Dengan begitu, rencana pemerintah untuk mengurangi jumlah PNS dalam beberapa tahun ke depan semakin dekat untuk terealisasi.


Hal tersebut juga sempat disinggung oleh Jokowi pada pembukaan Musrenbangnas RPJMN 2020-2024, pada Desember 2019 lalu. 


Jokowi mengatakan, pergantian tersebut dapat memudahkan untuk pengambilan keputusan dari tingkat daerah maupun nasional.


"Ini bukan barang yang sulit. Barang yang mudah dan memudahkan kita untuk memutuskan sebagai pimpinan di daerah maupun nasional," ujar Jokowi, Minggu (28/11/2021).


Robot tersebut kabarnya akan menggantikan eselon III dan eselon IV yang menghambat birokrasi. 


Penyederhanaan ini merupakan perintah Presiden Joko Widodo yang harus dilaksanakan cepat oleh para Menteri Kabinet Indonesia Maju.


Kehadiran AI sejatinya memang dapat menggantikan beberapa tugas pelayanan publik yang sebelumnya dikerjakan oleh eselon III dan IV. 


Misalnya, terkait pengolahan data yang sebelumnya dilakukan secara manual sebenarnya dapat diformulasikan oleh sistem.


"Nanti dengan big data yang kita miliki, jaringan yang kita miliki, memutuskan akan cepat sekali kalau pakai AI. Tidak bertele-tele, tidak muter-muter," tegasnya.


Di sisi lain, meski ada pergantian pelaksanaan tugas dan fungsi eselon III dan IV dengan AI, namun hal ini tak serta merta membuat penghasilan para Aparatur Sipil Negara (ASN) di posisi itu akan berkurang.


"Kami tidak ingin potong income, pendapatan dari ASN kita, yang dibutuhkan adalah kecepatan membuat kebijakan, memutuskan di lapangan, karena perubahan yg cepat, pemerintahan yang fleksibel itu dibutuhkan," tambah Jokowi.


Menurut Jokowi, perkembangan zaman yang cepat lah yang membuat pemerintah harus bisa mengikuti, termasuk soal penggunaan teknologi dan digitalisasi di bidang layanan publik.


"Kita butuh kecepatan dalam bekerja, dalam memutuskan, dalam bertindak di lapangan karena perubahan sekarang cepat," tutur Jokowi


Selain itu, Jokowi ingin pergantian ke AI dilakukan karena sejumlah negara sudah mulai melakukan hal tersebut. 


Indonesia, katanya, tentu tidak ingin ketinggalan untuk segera beradaptasi dengan perkembangan teknologi.  [Democrazy/harian]