Wow! Nelayan di Sumatra Temukan Harta Karun Patung Buddha Bernilai Miliaran Rupiah | DEMOCRAZY News | Media Informasi Politik Penyeimbang -->

Breaking

logo

Rabu, 27 Oktober 2021

Wow! Nelayan di Sumatra Temukan Harta Karun Patung Buddha Bernilai Miliaran Rupiah

Wow! Nelayan di Sumatra Temukan Harta Karun Patung Buddha Bernilai Miliaran Rupiah

Wow! Nelayan di Sumatra Temukan Harta Karun Patung Buddha Bernilai Miliaran Rupiah

DEMOCRAZY.ID - Para nelayan di sepanjang Sungai Musi, Sumatra Selatan, telah banyak menemukan harta karun yang diduga peninggalan kerajaan Sriwijaya. 


Salah satu penemuan terbesarnya adalah sebuah patung Buddha abad ke-8 berukuran nyata yang bertatahkan permata bernilai miliaran rupiah.


Dikutip Daily Mail, seorang arkeolog bernama Dr Sean Kingsley menceritakan secara rinci, penemuan banyak harta karun peninggalan kerajaan Sriwijaya yang berkuasa antara abad ke-7 hingga abad ke-13 dalam penelitiannya yang diterbitkan di Wreckwatch Magazine.


Kingsley menjelaskan selama lima tahun terakhir, para nelayan yang menjelajahi Sungai Musi yang dipenuhi buaya, telah mengangkut banyak harta karun yang mengejutkan, termasuk batu permata, cincin emas, koin emas, dan lonceng perunggu.


Salah satu penemuan yang paling luar biasa sejauh ini adalah patung Buddha yang bernilai jutaan poundsterling atau sekitar miliaran rupiah. 


Artefak tersebut berasal dari peradaban Sriwijaya yang menghilang secara misterius pada abad ke-14.


"Koin dari semua periode, patung emas dan Buddha, permata, segala macam hal yang mungkin Anda baca di dongeng "Sinbad the Sailor" dan mengira itu dibuat-buat. Itu benar-benar nyata." - Dr Sean Kingsley, Arkeolog dari Wreck Watch International -


Meski banyak ditemukan harta karun, penyelaman yang dilakukan oleh kru nelayan setempat, bukan penggalian resmi. 


Artefak yang ditemukan pun sejauh ini banyak yang dijual ke pedagang barang antik sebelum dapat diperiksa dengan baik oleh para ahli.


Kingsley menggambarkan Sumatera pada zaman dahulu disebut sebagai Pulau Emas karena kaya akan harta berharga yang terbuat dari emas dan merupakan titik awal kedatangan perdagangan di Asia Tenggara. 


Kerajaan Sriwijaya mengendalikan arteri Jalan Sutra Maritim, pasar kolosal di mana barang-barang lokal, China dan Arab diperdagangkan.


"Selain penemuan emas dan permata yang menakjubkan, di dasar sungai ditemukan berton-ton koin dari China dan bahkan lebih banyak lagi keramik yang tenggelam. Ada pula, barang-barang yang diimpor dari India, Persia dan wilayah lainnya," katanya.


Kingsley percaya bahwa ketika peradaban kerajaan Sriwijaya berakhir pada abad ke-14, rumah, istana, dan kuil mereka semua tenggelam bersama dengan semua barangnya. 


Populasi penduduk kerajaan pun tidak diketahui pasti, namun dilaporkan terdapat 20.000 tentara dan 1.000 biksu.


"Apakah itu (kerajaan Sriwijaya) mengalami nasib yang sama seperti Pompeii akibat dari bencana gunung berapi atau apakah sungai yang berlumpur dan sulit diatur menelan seluruh kota?," kata Kingsley berspekulasi. [Democrazy/kmpr]