Rizal Ramli Sesumbar Mampu Selamatkan Garuda Indonesia Asal Pemerintah Mau Penuhi Satu Syarat Ini | DEMOCRAZY News | Media Informasi Politik Penyeimbang -->

Breaking

logo

Rabu, 27 Oktober 2021

Rizal Ramli Sesumbar Mampu Selamatkan Garuda Indonesia Asal Pemerintah Mau Penuhi Satu Syarat Ini

Rizal Ramli Sesumbar Mampu Selamatkan Garuda Indonesia Asal Pemerintah Mau Penuhi Satu Syarat Ini

Rizal Ramli Sesumbar Mampu Selamatkan Garuda Indonesia Asal Pemerintah Mau Penuhi Satu Syarat Ini

DEMOCRAZY.ID - Maskapai BUMN PT Garuda Indonesia (persero) kini di ujung tanduk. Selain utang Rp70 triliun, Garuda Indonesia mencatatkan kerugian Rp13,1 triliun pada semester I-2021.


Kementerian BUMN pun memastikan Garuda Indonesia tidak menerima suntikan dana berupa penyertaan modal negara (PMN) untuk menyelamatkan Garuda.


Melihat kondisi tersebut, Ekonom Senior yang juga mantan Menko Perekonomian Rizal Ramli menyatakan siap membantu pemerintah menyelamatkan maskapai plat merah itu.


Hanya saja, Rizal Ramli memberikan satu syarat ke pemerintah. Syarat itu adalah presidential threshold (batasan pencalonan presiden) dihapus atau nol persen.


Diketahui, saat ini Indonesia menerapkan ambang batas pencalonan presiden 20 persen.


“Kagak usah gua diangkat jadi komisaris, preskom atau apapun. Tapi gua kasih wewenang gua beresin, pasti beres. Cuma syaratnya threshold presidential dibikin nol. Dulu saya pernah kok menyelamatkan garuda yang dibuat bangkrut sama kreditor tahun 2001,” ujar Rizal Ramli dikutip dari kanal Youtubenya, Rabu (27/10/2021).


Seperti diketahui, saat menjabat sebagai Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman di periode pertama Presiden Jokowi, Rizal Ramli sudah memberi masukan soal Garuda Indonesia.


Rizal meminta Jokowi membatalkan rencana PT Garuda Indonesia membeli 30 pesawat Airbus tipe 350. 


Pasalnya, maskapai pelat merah itu harus meminjam uang sebesar USD 44,5 miliar dari China Aviation Bank. 


Bila rencana itu tetap berjalan, bukan tidak mungkin Garuda Indonesia malah akan pailit.


“Saya bilang, mas saya minta tolong layanan tolong diperhatikan. Saya tidak ingin Garuda bangkrut lagi, karena sebulan yang lalu beli pesawat dengan pinjaman USD 44,5 miliar untuk beli pesawat airbus 350 sebanyak 30 biji. Itu hanya cocok untuk Jakarta-Amerika dan Jakarta-Eropa,” ujar Rizal, Agustus 2015 lalu.


Menurut pengamatan Rizal, track record Garuda untuk rute Jakarta- Amsterdam serta Jakarta-London kurang baik. Yakni, hanya mencapai 30 persen. Hal itulah yang disinyalir membuat Garuda merugi.


“Saya katakan kepada presiden, dulu jagonya airline adalah Singapore Airline. Saat ini mereka babak belur oleh Emirates dan Etihad, karena kantongnya tebal,” ungkap mantan menteri keuangan ini.


Karena itu, dia meminta Garuda membeli pesawat yang kelasnya lebih rendah kelasnya. Yakni, Airbus 320.


“Kuasai dulu pasar domestik dan Asia, kuasai dulu pasar regional 5 sampai 7 tahun. Kalau sudah kuat baru kita hantam,” tandas Rizal. [Democrazy/fajar]