RESMI! Pemerintah Putuskan Larang Pelaksanaan Shalat Hari Raya Idul Adha dan Takbiran Keliling di Wilayah PPKM Darurat | DEMOCRAZY News | Media Politik Penyeimbang -->

Breaking

logo

Selasa, 06 Juli 2021

RESMI! Pemerintah Putuskan Larang Pelaksanaan Shalat Hari Raya Idul Adha dan Takbiran Keliling di Wilayah PPKM Darurat

RESMI! Pemerintah Putuskan Larang Pelaksanaan Shalat Hari Raya Idul Adha dan Takbiran Keliling di Wilayah PPKM Darurat

RESMI! Pemerintah Putuskan Larang Pelaksanaan Shalat Hari Raya Idul Adha dan Takbiran Keliling di Wilayah PPKM Darurat

DEMOCRAZY.ID - Saat ini Indonesia tengah menerapkan PPKM Darurat Jawa-Bali.


PPKM Darurat tersebut dilakukan mulai dari 3-20 Juli 2021.


Perlu diketahui, saat ini lebih dari 2 juta masyarakat Indonesia terpapar covid-19.


Dalam hal ini, Jokowi resmi menerapkan PPKM Darurat mulai dari 3 hingga 20 Juli 2021 mendatang.


"Saya memutuskan untuk memberlakukan PPKM Darurat sejak 3 Jui hingga 20 Juli 2021 khusus di Jawa dan Bali," ujar Jokowi.


PPKM Darurat menyusul terus melonjaknya kasus Covid-19 di Indonesia.


PPKM Darurat juga akan membatasi sejumlah aktivitas seperti bekerja dari rumah (work from home) hingga aturan kunjungan restoran dan pusat belanja.


Untuk itu, Kementerian Agama Republik Indonesia (Kemenag RI) turut mendukung penerapan pelaksanaan PPKM Darurat.


Dalam hal ini, Kemenag secara resmi telah mengeluarkan kebijakan terkait salat Iduladha, takbiran, dan kurban.


Dilansir dari akun Twitter @Kemenag_RI, Kementerian Agama Republik Indonesia resmi mengeluarkan Edaran Menteri Agama No SE 17 Tahun 2021 resmi dikeluarkan berkaitan dengan peniadaan sementara peribadatan di tempat ibadah.


Selain peniadaan tempat ibadah, edaran tersebut juga mengatur tentang peniadaan malam takbiran serta shalat Idul Adha dan petunjuk teknis pelaksanaan kurban tahun 1442 H/2021 M di wilayah yang diterapkan PPKM Darurat.


"Edaran Menteri Agama No SE 17 tahun 2021 tentang Peniadaan Sementara Peribadatan di Tempat Ibadah, Malam Takbiran, Salat Iduladha, dan Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kurban Tahun 1442 H/2021 M di Wilayah Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat," tulis akun Twitter resmi Kemenag RI @Kemenag_RI.


Menurut Edaran Menteri Agama No SE 17 Tahun 2021, adanya peniadaan peribadatan sementara di tempat ibadah seperti masjid, musalla, gereja, pura, wihara, dan klenteng tidak difungsikan dan ritual peribadatan dilakukan di rumah masing-masing.


Pada poin selanjutnya, malam Takbiran dan Salat Hari Raya Iduladha pada masjid atau musala baik yang dikelola oleh masyarakat, instansi pemerintah, perusahaan, atau tempat umum lainnya ditiadakan di seluruh kota kabupaten dengan level asesmen tiga dan empat yang diterapkan PPKM Darurat.


Terkait poin pelaksanaan kurban, penyembelihan kurban dilaksanakan sesuai syariat Islam. Penyembelihan hewan kurban dilaksanakan di Rumah Pemotongan Hewan Ruminasia (RPH-R).


Pemotongan dilaksanakan dalam waktu tiga hari yakni tanggal 11, 12, dan 13 Dzulhijjah untuk menghindari kerumunan yang terjadi


Itulah beberapa aturan yang dikeluarkan Kementerian Agama melalui Edaran Menteri Agama No SE 17 tahun 2021. [Democrazy/kas]