Begini Tanggapan MUI soal Ustadz Tuduh PPKM 'Jebakan Pemerintah' Halangi Pelaksanaan Idul Adha | DEMOCRAZY News | Media Politik Penyeimbang -->

Breaking

logo

Rabu, 07 Juli 2021

Begini Tanggapan MUI soal Ustadz Tuduh PPKM 'Jebakan Pemerintah' Halangi Pelaksanaan Idul Adha

Begini Tanggapan MUI soal Ustadz Tuduh PPKM 'Jebakan Pemerintah' Halangi Pelaksanaan Idul Adha

Begini Tanggapan MUI soal Ustadz Tuduh PPKM 'Jebakan Pemerintah' Halangi Pelaksanaan Idul Adha

DEMOCRAZY.ID - Potongan video ceramah seorang ustaz menuding PPKM darurat demi menekan kasus Corona adalah jebakan untuk menghalangi Idul Adha viral. 


Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengingatkan tentang fatwa MUI mengenai penyelenggaraan Idul Adha di masa pandemi. Masyarakat jangan sampai terpancing.


Dilihat detikcom, Rabu (7/7/2021), dalam potongan video ceramah ustaz yang viral itu terdapat logo MRBJ TV dan juga tulisan yang mengajak berinfak lewat rekening Masjid Raya Bintaro Jaya. 


Ustaz tersebut awalnya mempertanyakan kapan masa berlaku 'pembatasan makro'.


"Ini mohon maaf, pembatasan makro ini sampai tanggal berapa? 20 (Juli), 20 (Juli) Idul Adha loh. Nanti ada Idul Adha nggak?" ujarnya.


Dia kemudian menuding hal tersebut sebagai jebakan luar biasa. 


Menurutnya, pembatasan tersebut bakal membuat ibadah terkait Idul Adha tak bisa digelar.


"Ini rupanya jebakan-jebakan luar biasa. Kok sampai tanggal 20? Nanti tanggal 20 itu ada Idul Adha dan ada potong kurban dan kerumunan. Rupanya ada untuk dihalang-halangi supaya tidak Idul Adha ini. Nauzubillah min zalik," ucapnya.


Ustaz tersebut juga bicara soal pihak yang lebih takut pada pandemi Corona daripada Allah. 


Dia menyebut ada pihak yang menakut-nakuti warga.


"Ini orang lebih takut pada pandeminya, tidak takut pada siapa? Allah SWT. Maka faaksir, perbanyak olehmu, minqouli dari berucap, lahaula walakuata illa," ucapnya.


"Ini iblisnya tambah senang, Pak. Ada iblisnya manusia yang menakut-nakuti sampai tingkat RT pun menakut-nakuti warganya. Dari tingkat paling tinggi, paling tinggi apa? Presidennya, menterinya, gubernurnya," sambung ustaz tersebut.


MUI Buka Suara


Wakil Sekretaris Komisi Fatwa MUI, Abdul Muiz Ali, mengatakan ulama atau tokoh masyarakat hendaknya ikut mengedukasi warga soal pentingnya memutus penyebaran Corona. 


Dia meminta para penceramah mengikuti fatwa atau tausiah MUI.


"Ulama atau tokoh masyarakat hendak bisa mengedukasi masyarakat perihal pentingnya memutus sebaran COVID-19. Pandemi COVID-19 bagian dari dari musibah kemanusiaan. Pencegahannya, selain meningkatkan kepatuhan protokol kesehatan, penting bagi umat Islam untuk meningkatkan kepatuhan dan ketaatan kepada Allah SWT dengan cara meningkatkan kualitas dan kuantitas keimanan dan ketakwaan kepada Allah. Prokes itu ikhtiyar dzhohir yang harus dilakukan, sedangkan doa merupakan ikhtiar secara batin. Keduanya harus sama-sama dilakukan karena sama-sama perintah agama," ucapnya.


Dia meminta umat Islam yang tinggal di zona merah penyebaran COVID-19 melaksanakan ibadah salat Idul Adha di rumah masing-masing. Dia juga menyampaikan imbauan soal kurban.


"Untuk menghindari penularan COVID-19 maka masyarakat yang tinggal di daerah zona merah untuk melaksanakan salat Idul Adha di rumah masing-masing. Jika dalam satu keluarga ada yang hendak berkurban lebih dari satu orang maka sebaiknya cukup satu saja, sementara anggota keluarga yang lain bisa mendonasikan uang yang akan belikan hewan kurban untuk orang-orang yang terdampak COVID-19," tuturnya. [Democrazy/dtk]