Sebut JokPro 2024 Ide Konyol, Rocky Gerung: Jokowi Itu Gak Paham Demokrasi, Ngapain Mau Diperpanjang! | DEMOCRAZY News | Media Politik Penyeimbang -->

Breaking

logo

Rabu, 23 Juni 2021

Sebut JokPro 2024 Ide Konyol, Rocky Gerung: Jokowi Itu Gak Paham Demokrasi, Ngapain Mau Diperpanjang!

Sebut JokPro 2024 Ide Konyol, Rocky Gerung: Jokowi Itu Gak Paham Demokrasi, Ngapain Mau Diperpanjang!

Sebut-JokPro-2024-Ide-Konyol-Rocky-Gerung-Jokowi-Ini-Gak-Paham-Demokrasi-Ngapain-Mau-Diperpanjang

DEMOCRAZY.ID - Pengamat politik Rocky Gerung mengomentari wacana presiden tiga periode yang belakangan kembali hangat. 


Dia mengkritik keras keberadaan pengusung Jokowi-Prabowo atau Jokpro 2024.


Rocky Gerung mengatakan, logika pengusung Jokpro yang berkeinginan agar Jokowi bisa terpilih kembali dan berdampingan dengan Prabowo Subianto tersebut dungu.


Hal itu disampaikan Rocky Gerung dalam tayangan berjudul "Rocky Gerung: Logika Pengusung Jokpro Itu Dungu!!!" yang disiarkan melalui kanal YouTube Refly Harun, Selasa (22/6/2021).


Rocky Gerung mengawali pemaparan dengan menyinggung polemik politik yang belakangan terjadi. Dia menyebut bisa jadi hal tersebut merupakan satu paket menuju keberadaan partai tunggal.


"Ini satu paket yang terdampak politik ke partai tunggal atau ya 2 partai. Ide Presidential Threshold sudah diterangkan, tapi masih ngotot. Ada desain politik, melalui Mahkamah Konstitusi untuk menetapkan Indonesia hanya diisi 2 Parpol," terangnya.


Pengamat politik tersebut kemudian menilai Jokpro memiliki ide konyol karena menyatukan Jokowi dan Prabowo dalam gelaran Pilpres 2024 mendatang.


Pasalnya, menurut Rocky Gerung, Prabowo dan Jokowi sebaiknya dipisahkan. Oleh sebab itu, upaya penyatuan Jokpro 2024 kata dia dungu.


"Jokpro itu ide konyol, karena seolah-olah idenya itu Jokowi dan Prabowo itu memecah belah bangsa, kan mestinya dipisahkan," katanya.


Rocky Gerung menyebut logika pengusung Jokpro dungu karena dinilai tak mengerti konsekuensi dari usulannya itu.


"Logika betul-betul dungu, gak ngerti konsekuensi. Lain kalau 2 orang bermutu itu menghasilkan demokrasi," terang dia.


Rocky Gerung lalu mengomentari sikap Jokowi. Menurutnya, sosok yang kini menjabat sebagai Presiden RI tersebut tidak paham demokrasi karena menolak oposisi.


"Kan jelas Pak Jokowi di dalam periode 10 tahun ini memerosotkan demokrasi, ngapain perpanjang 3 periode. Jokowi tidak paham demokrasi karena beliau menolak oposisi," tegas Rocky.


Lain dari Jokowi, Prabowo dinilai Rocky Gerung awalnya memahami betul demokrasi. Namun sayangnya ia masuk ke dalam lingkaran kekuasaan.


Rocky Gerung mengatakan, hal itu menyebabkan Prabowo kini tidak lagi paham demokrasi karena dinilai juga tak menganggap keberadaan oposisi.


"Prabowo paham demokrasi, tapi dia menerima tawaran masuk ke dalam kekuasaan dengan alasan memperbaiki bangsa. Padahal bisa dari luar supaya ada balencing. Pak Prabowo akhirnya tidak paham demokrasi karena menganggap opisisi tak diperlukan," paparnya.


Meski diusulkan, Rocky Gerung menganggap persatuan Jokowi dan Prabowo bukan hal serius. Ia mengatakan, publik juga menganggapnya sebagai lelucon.


"Dua orang yang tak paham demokrasi dipersatukan oleh orang yang cuma paham amplop. Ini gilanya. Saya gak anggap hal serius, karena publik menganggap lelucon," tandas Rocky Gerung.


Menanggapi hal itu, Direktur Eksekutif Indo Barometer, M Qodari menilai Rocky Gerung tak melihat langsung kondisi di lapangan dan selalu merasa di atas.


"Dan yang terjadi (di lapangan) bukan seperti dipikirkan Rocky," kata Qodari dalam kesempatan yang sama. [Democrazy/sra]