ICW: Jokowi Jarang Keluarkan Kebijakan yang Memperkuat KPK! | DEMOCRAZY News | Portal Berita Indonesia - berita terbaru, berita terkini, berita indonesia, politik -->

Breaking

logo

Rabu, 02 Juni 2021

ICW: Jokowi Jarang Keluarkan Kebijakan yang Memperkuat KPK!

ICW: Jokowi Jarang Keluarkan Kebijakan yang Memperkuat KPK!

ICW-Jokowi-Jarang-Keluarkan-Kebijakan-yang-Memperkuat-KPK

DEMOCRAZY.ID - Presiden Joko Widodo (Jokowi) dinilai beberapa kali mengeluarkan kebijakan yang tidak menguatkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).


Hal itu diungkapkan Peneliti Indonesian Corruption Watch (ICW), Kurnia Ramadhana dalam program Panggung Demokrasi, Rabu (2/6/2021).


"Kalau kita melihat rekam jejak Pak Jokowi sebagai presiden itu jarang sekali mengeluarkan kebijakan yang memperkuat KPK," ungkap Kurnia.


Kurnia menyebut, beberapa waktu terakhir terlihat dalam indeks persepsi korupsi Indonesia yang merosot tajam.


"Poinnya dari 40 menjadi 37, peringkatnya dai 85 menjadi 102, itulah gambaran nyata politik hukum pemberantasan korupsi yang sering kali keliru dimaknai pemerintah dan DPR," ungkap Kurnia.


Sejumlah kebijakan tersebut, antara lain mulai dari revisi UU KPK yang ditolak oleh mayoritas publik dan adanya proses pemilihan pimpinan KPK yang menghasilkan Firli Bahuri sebagai pimpinan KPK.


Kurnia menilai, Firli Bahuri tidak menunjukkan integritasnya sebagai pimpinan KPK, bahkan malah bertolak belakang.


"Misalnya Ketua KPK dua kali terbukti melanggar kode etik," ungkap Kurnia.


Diketahui Firli Bahuri dinilai melanggar kode etik setelah menunjukkan gaya hidup mewah, saat menggunakan helikopter dalam perjalanan pribadinya dari Palembang ke Baturaja pada Juni 2020.


Selain itu, kode etik yang pernah dilanggar Firli Bahuri ialah bertemu dengan orang yang kasus korupsinya sedang diselidiki KPK. [Democrazy/trb]