Refly Harun: Puan Sudah 'Frontal' Ingin Perang dengan Ganjar! | DEMOCRAZY News | Portal Berita Indonesia - berita terbaru, berita terkini, berita indonesia, politik -->

Breaking

logo

Jumat, 28 Mei 2021

Refly Harun: Puan Sudah 'Frontal' Ingin Perang dengan Ganjar!

Refly Harun: Puan Sudah 'Frontal' Ingin Perang dengan Ganjar!

Refly-Harun-Puan-Sudah-Frontal-Ingin-Perang-dengan-Ganjar

DEMOCRAZY.ID - Internal PDI Perjuangan (PDIP) muncul polemik antara Puan Maharani dengan Ganjar Pranowo. 

Sentilan Puan ke Ganjar bahwa kualitas seorang pemimpin itu kinerjanya di lapangan, bukan di media sosial jadi sorotan publik.


Terkait itu, Refly Harun ikut menganalis polemik tersebut karena mencuatnya Ganjar tak diundang Puan dalam acara PDIP di Jawa Tengah. 


Menurut dia, dengan adanya kalimat sindirian itu, Puan seperti menyatakan perang kepada Ganjar. 


"Saya kira Puan sudah frontal ya ingin berperang sama Ganjar. Dan, saya kira memang kalau ini yang terjadi ya mungkin akan baik-baik saja bagi rakyat indonesia, dalam arti bahwa besok itu calon presidennya akan lebih banyak," kata Refly, dalam akun YouTube-nya yang dikutip pada Jumat, 28 Mei 2021


Menurut Refly, keinginan seseorang untuk maju menjadi calon presiden memang tidak bisa dihalangi. 


Justru menurutnya, prestasi partai politik saat berhasil membawa kadernya menjadi pemimpin.


Dia mengingatkan fungsi parpol salah satunya melakukan rekrutmen kader serta rekrutmen kepemimpinan. 


"Jadi, kalau misalnya kader partai politik bisa mentas menjadi orang-orang hebat ya mestinya partai politiknya bangga. Artinya, partai politik berhasil melahirkan pemimpin-pemimpin bangsa. Dan, tidak perlu harus diikat terus-menerus oleh partai politik tersebut," jelas Refly


Terkait pernyataan elite PDIP, Bambang 'Pacul' Wuryanto yang persilahkan Ganjar mengikuti Rustriningsih sebagai cara halus untuk mempersilahkan Ganjar keluar. 


Seperti diketahui, Rustriningsih merupakan kader perempuan pertama dari PDIP yang jadi kepala daerah di awal reformasi. 


Namun, ia memutuskan untuk membelot mendukung Prabowo-Hatta di Pilpres 2014.


"Jadi, ini adalah cara halus sekali lagi saya katakan Ganjar Pranowo untuk pergi atau hengkang dari PDIP," sebut Refly.


Menurut dia, seorang Bambang Pacul tak akan berani bicara demikian tanpa disuruh. 


"Tentu, Bambang Pacul tidak akan berani ngomong kalau tidak ada yang namanya green light dari elite PDIP terutama duo maharatu dan putri mahkota yaitu Megawati dan Puan Maharani," tutur Refly. [Democrazy/vv]