Publik Dikejutkan Soal Korupsi Dana Bansos Rp 100 Triliun, Petinggi IDI: Korupsi adalah Pandemi Sesungguhnya! | DEMOCRAZY News | Portal Berita Indonesia - berita terbaru, berita terkini, berita indonesia, politik -->

Breaking

logo

Rabu, 19 Mei 2021

Publik Dikejutkan Soal Korupsi Dana Bansos Rp 100 Triliun, Petinggi IDI: Korupsi adalah Pandemi Sesungguhnya!

Publik Dikejutkan Soal Korupsi Dana Bansos Rp 100 Triliun, Petinggi IDI: Korupsi adalah Pandemi Sesungguhnya!

Publik-Dikejutkan-Soal-Korupsi-Dana-Bansos-Rp-100-Triliun-Petinggi-IDI-Korupsi-adalah-Pandemi-Sesungguhnya

DEMOCRAZY.ID - Dugaan korupsi dana Bantuan Sosial (Bansos) senilai Rp 100 Triliun menarik perhatian warganet. 

Lebih dari 164 ribu warganet membahas hal itu melalui "100 T" hingga menjadi trending topik di media sosial twitter, Rabu (18/5/2021).


Bukan hanya masyarakat biasa, tokoh politik hingga dokter mempertanyakan dugaan korupsi bansos senilai Rp 100 Triliun yang diungkap penyidik Komisi Pemberantasan korupsi (KPK) Novel Baswedan Cs.


Misalnya saja Ketua Satgas Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Profesor Zubairi Djoerban. 


Melalui akun twitternya @ProfesorZubairi, dia empertanyakan kebenaran korupsi dana Bansos Rp 100 Triliun. Menurutnya apabila benar, korupsi adalah pandemi yang nyata di Indonesia.


"Kalau korupsi bansos yang diduga mencapai Rp 100 T itu benar, maka korupsi adalah pandemi yang nyata juga di Indonesia. Seharusnya pandemi ini tidak menjadi celah korupsi oleh individu-individu yang berniat jadi covid-miliuner. Semoga celah itu menyempit atau bahkan tidak ada," seperti dikutip Rabu (19/5/2021).


Sekjen Pergerakan Kedaulatan Rakyat, Yosef Sampurna Nggarang melalui akun twitternya @yosnggarang sangat kecewa dengan korupsi yang terjadi sampai Rp 100 Triliun ditengah penderitaan rakyat.


"Betul2 sadis korupsi di era skrg ini. Oleh elit di negeri yg rakyatnya susah dpt makan,hidup di kolong jembatan,pendidikan tdk semua terjangkau. Dosen2,guru2,tenaga kesehatn gaji tdk layak, busung lapar msh terjadi. Uang rakyat di korupsi sampai ratuasan T," pungkasnya.


Akun lainnya @Ameeranti mempertanyakan hukuman yang pantas bagi pelaku korupsi.


"Tak tanggung-tanggung... 100 Trilliun Korupsi Bansos. By Novel Baswedan. Sementara 22 juta masyarakat kelaparan di eranya pak Jokowi. Kira2 hukuman apa yang pantas untuk pelaku KKN 100 T ini..???," tanyanya.


Diketahui sebelumnya, Novel Baswedan bersama 74 pegawai KPK yang dinonaktifkan KPK karena tidak lolos tes kebangsaan Aparatur Sipil Negara (ASN) terus melakukan perlawanan. 


Terbaru, Novel mengungkap adanya kasus korupsi dana Bansos yang mencapai ratusan triliun. [Democrazy/okz]