Beri Saran ke Hendrpriyono, Ketum Bulan Sabit Merah Indonesia: Beliau Harus Baca Lagi Pembukaan UUD 1945, Mungkin Beliau Lupa! | DEMOCRAZY News | Portal Berita Indonesia - berita terbaru, berita terkini, berita indonesia, politik -->

Breaking

logo

Kamis, 20 Mei 2021

Beri Saran ke Hendrpriyono, Ketum Bulan Sabit Merah Indonesia: Beliau Harus Baca Lagi Pembukaan UUD 1945, Mungkin Beliau Lupa!

Beri Saran ke Hendrpriyono, Ketum Bulan Sabit Merah Indonesia: Beliau Harus Baca Lagi Pembukaan UUD 1945, Mungkin Beliau Lupa!

Beri-Saran-ke-Hendrpriyono-Ketum-Bulan-Sabit-Merah-Indonesia-Beliau-Harus-Baca-Lagi-Pembukaan-UUD-1945-Mungkin-Beliau-Lupa

DEMOCRAZY.ID - Pernyataan mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN), Hendropriyono yang menyampaikan bahwa Palestina dan Israel bukan urusan Indonesia, melainkan urusan mereka, bangsa Arab dan Yahudi kembali mendapatkan tanggapan. 

Kali ini, Ketua Umum DPN Bulan Sabit Merah Indonesia (BSMI), M Djazuli Ambari yang menanggapinya.


"Beliau perlu melihat kembali pembukaan UUD 1945 bahwa penjajahan di atas dunia harus dihapuskan," ujar Djazuli, Kamis (20/5/2021). 


Adapun BSMI selama ini aktif menyalurkan donasi bantuan untuk Palestina. 


Baru-baru ini, BSMI menyerahkan donasi bantuan untuk Palestina tahap I melalui Yayasan Mercyful Hands Charity yang berkedudukan di Gaza, Palestina.


Donasi diserahkan Ketua Umum DPN BSMI M Djazuli Ambari kepada Kepala Bagian Program Yayasan Mercyful Hands Charity) Hasan Muhammad Al Attar yang tengah berada di Jakarta, Senin (17/5/2021). 


Bantuan untuk obat-obatan, kursi roda dan santunan pasien langsung disalurkan kepada korban agresi Israel di RS As-Shifa Gaza, Selasa (18/5/2021).


Djazuli menuturkan pada pemberian bantuan tahap pertama, BSMI menyerahkan USD2.500 untuk pengadaan obat-obatan dan kursi roda bagi korban agresi Israel. 


Selain itu, kata Djazuli, BSMI juga menyerahkan bantuan senilai USD35.000 untuk pengadaan ambulans pengganti ambulans milik Mercyful Hands yang ikut hancur diterjang bom Israel.


"Alhamdulillah penyerahan donasi tahap pertama dilakukan. Ini merupakan amanah dari rakyat Indonesia yang dititipkan melalui BSMI baik di pusat maupun seluruh cabang di Indonesia. Insya Allah kita akan berikan bantuan tahap selanjutnya berkesinambungan," papar Djazuli dalam keterangannya.


Djazuli menjelaskan selain di Gaza bantuan dari BSMI juga akan diberikan di Al Quds, Yerusalem dengan bekerja sama dengan lembaga terpercaya. 


"Insya Allah BSMI juga bersiap sejak sekarang mendata para dokter spesialis yang siap diberangkatkan karena Gaza sangat membutuhkan. Kita fokus pada aksi kemanusiaan sehingga kita mendesak perbatasan Gaza dibuka untuk akses bantuan kemanusiaan," tutur Djazuli.


Dia menambahkan, BSMI juga sudah menerima surat resmi dari Kementerian Kesehatan Palestina yang mengajak kolaborasi bantuan mulai dari yang paling penting dibutuhkan masyarakat Palestina. 


Dia menekankan agar Israel segera menghentikan segala serangan tanpa syarat dan harus bertanggung jawab atas agresi yang dilancarkan.


"Jalanan dan akses-akses di Gaza rusak sehingga jika mereka mendapat bantuan juga cukup sulit karena masing-masing terpaksa bertahan di rumah masing-masing. Segera hentikan serangan untuk suplai akses kemanusiaan," katanya.


Kepala Bagian Program Yayasan Mercyful Hands Charity, Hasan Muhammad Al Attar mengucapkan terima kasih atas donasi rakyat Indonesia atas penderitaan warga Palestina selama ini. 


"Semoga Allah SWT mengganti yang lebih baik dari apa yang diberikan rakyat Indonesia kepada masyarakat Palestina. Insya Allah segala laporan dan dokumentasi penyaluran bantuan akan kami berikan," terang Hasan.


Hasan memohon doa yang tak henti dari masyarakat Indonesia agar kemuliaan Al Aqsha dan Palestina secara keseluruhan bisa kembali tegak. [Democrazy/sdnw]