Usai Viral di Medsos, Pelaku Cabai Dicat bersama Polisi Labrak Rumah Korban, Bawa Korban ke Kantor Polisi | DEMOCRAZY News | Portal Berita Indonesia - berita terbaru, berita terkini, berita indonesia, politik -->

Breaking

logo

Senin, 22 Maret 2021

Usai Viral di Medsos, Pelaku Cabai Dicat bersama Polisi Labrak Rumah Korban, Bawa Korban ke Kantor Polisi

Usai Viral di Medsos, Pelaku Cabai Dicat bersama Polisi Labrak Rumah Korban, Bawa Korban ke Kantor Polisi

Usai-Viral-di-Medsos-Pelaku-Cabai-Dicat-bersama-Polisi-Labrak-Rumah-Korban-Bawa-Korban-ke-Kantor-Polisi

DEMOCRAZY.ID - Perekam video viral cabai dicat dan penyebarnya diduga dibawa ke kantor polisi Banyuwangi Jawa Timur. 

Perekam video adalah Agung Prasetyo Hadi, warga Desa Karetan, Kecamatan Purwoharjo.


Suryati, nenek dari Agung mengatakan cucunya sempat diminta membuang sisa cabai yang berwarna oranye itu. 


Suryati ini merupakan pembeli cabai dari pedagang sayur keliling.


Ia juga mengatakan kalau uang pembelian dari pedagang keliling juga dikembalikan setelah video cabai dicat tersebut viral di media sosial.


"Iya, kemarin ke sini lagi pedagangnya, saya kasih tau malah suruh buang cabainya. Kemudian uangnya mau dikembalikan," kata Suryati, Senin (22/03/2021).


Tapi, kata Suryati, dirinya dilarang oleh Agung. Kemudian, sisa cabai itu disimpan di dalam kulkas.


"Sama si Agung tidak boleh, saya mau buang saja. Soalnya gara-gara itu malah jadi ramai. Tapi malah dilarang kulkasnya digembok," katanya.


Namun, akibat kejadian itu Suryati tambah khawatir. Karena salah satu cucunya itu justru dibawa polisi.


"Iya kemarin malam ke sini, sekitar jam 11 diajak oleh orang yang mengaku polisi. Ada empat orang begitu," tuturnya.


"Awalnya enggak percaya kalau mereka dari polisi. Cucu saya juga memaksa identitas mereka. Setelah yakin akhirnya dia mau," katanya.


Tidak hanya cucunya bernama Agung Prasetyo Hadi, tapi juga sang istri ikut dibawa juga.


"Ya mereka datang itu tanya soal video di Facebook itu. Kemudian ditunjukkan sisa lombok dan wajannya. Kemudian mereka memeriksa dapur. Ya barang buktinya dibawa juga," kata nenek 73 tahun tersebut.


Terhitung sejak Sabtu (20/3/2021) malam dua orang anggota keluarganya itu belum pulang. 


Keluarga di rumah sempat khawatir karena mereka takut keduanya mendapat perlakuan tidak baik.


"Ya sudah kasih kabar kalau masih di sana. Aku ini khawatir kalau ada apa-apa. Cucu saya tidak salah, kenapa dibawa polisi?," ungkapnya.


Kapolresta Banyuwangi Kombespol Arman Asmara Syarifudin menyebut telah mengamankan satu orang pria berinisial A. 


Dia diduga seorang yang melakukan perekaman dan menyebarluaskan video cabai yang diduga dicat sehingga menjadi viral.


"Dia berinisial A, dia diduga sebagai perekam dan menyebarluaskan video viral dengan diduga menggunakan cat berwarna oranye. Ini masih sementara, kita lakukan pengembangan dan yang bersangkutan masih kita mintai keterangan," katanya.


Selanjutnya, kata Arman, pihaknya akan melakukan penyelidikan mendalam terkait kasus ini. 


Salah satunya mendalami barang bukti sample cabai yang diduga dicat.


"Ya kita akan dalami dari pada barang bukti yang kita sita," ujarnya


Sebelumnya, cabai rawit diduga diberi pewarna atau dicat viral melalui unggahan video di sosial media. 


Dalam video tersebut menyebutkan adanya kejadian cabai digoreng warnanya tiba-tiba berubah menjadi oranye. [Democrazy/sra]