Sambil Pegang Al-Quran, Gus Nur: Jika Terbukti Sebar Kebencian, Ya Allah Azab Tujuh Turunan Saya | DEMOCRAZY News | Portal Berita Indonesia - berita terbaru, berita terkini, berita indonesia, politik -->

Breaking

logo

Senin, 29 Maret 2021

Sambil Pegang Al-Quran, Gus Nur: Jika Terbukti Sebar Kebencian, Ya Allah Azab Tujuh Turunan Saya

Sambil Pegang Al-Quran, Gus Nur: Jika Terbukti Sebar Kebencian, Ya Allah Azab Tujuh Turunan Saya

Sambil-Pegang-Al-Quran-Gus-Nur-Jika-Terbukti-Sebar-Kebencian-Ya-Allah-Azab-Tujuh-Turunan-Saya

DEMOCRAZY.ID - Sugi Nur Raharja alias Gus Nur, terdakwa perkara ujaran kebencian membacakan pledoi terhadap tuntutan dua tahun penjara oleh jaksa penuntut umum (JPU), Senin (29/3/2021) hari ini. 

Saat Pledoi tersebut dibacakan Gus Nur juga memegang Alquran dan bersumpah akan kena azab tujuh turunan jika yang dia sampaikan adalah ujaran kebencian.


Kepada majelis hakim dan JPU, Gus Nur menyatakan jika wawancaranya bersama Refli Harun sama sekali bukan merupakan bentuk menebarkan kebencian.


"Kalau memang benar saya ini menebarkan kebencian atas suku, ras, golongan, dan agama, kalau memang saya ini menebarkan kebencian, ya Allah cabut keberkahan hidup saya. Azab tujuh turunan saya," ungkap Gus Nur yang wajahnya tampak berada di layar di ruang 3 Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.


Bahkan, Gus Nur menyatakan siap jika keberkahan hidupnya dicabut jika terbukti benar menyebarkan kebencian. 


Dia turut menyeret istri, anak, hingga kelak cucu dalam pernyataannya.


"Ya Allah, laknat saya, anak isti cucu saya ya Allah," sambungnya.


Sinyal Lemot


Saat membacakan pledoi, Gus Nur sempat berkali-kali menyampaikan keluhannya. 


Pasalnya, jaringan yang buruk membikin suara Gus Nur terputus-putus saat sedang membacakan pledoi. 


Alhasil, dia berkali-kali memohon pada hakim ketua Toto Ridarto untuk dihadirkan secara langsung di ruang persidangan.


"Kalau diizinkan mengemis, saya minta waktu satu minggu agar bisa dihadirkan, ini terputus-putus," ungkap Gus Nur kepada majelis hakim.


Tak hanya itu, Gus Nur menyatakan jika pembacaan pledoi menyangkut hajat hidupnya. 


Menurutnya, saat dia membacakan pembelaan dengan kondisi seperti ini -jaringan sinyal buruk- hal tersebut nampaknya akan sulit.


"Saya sepertinya tidak melanjutkan, ini urusan jiwa saya. Tidak mungkin kalau terputus-putus seperti ini.Bisa tidak untuk pledoi saya dihadirkan Pak Hakim?" pinta Gus Nur.


Hakim ketua Toto Ridarto pun tidak bisa memenuhi permohonan Gus Nur.


Menurut dia, sudah menjadi kesepakatan jika persidangan harus dijalankan secara virtual.


"Tidak bisa nanti disampaikan secara tertulis ke pengadilan," kata hakim ketua Toto kepada Gus Nur.


Gus Nur pun menimpali pernyataan hakim Toto. Bagi dia, pembelaan harus dibacakan secara tuntas dan tidak boleh dianggap telah dibacakan.


"Tidak bisa pak hakim, ya Allah. Saya harus bacakan sampai tuntas. Saya sudah mengalah Pak hakim, sudah ditahan. Coba untuk baca pledoi saja saya dihadirkan Pak Hakim," beber Gus Nur.


Terkini, jaringan sinyal di ruang 3 Pengadilan Negeri Jakarta Selatan telah kembali normal. 


Gus Nur pun kembali membacakan pledoi atas tuntutan dua tahun kurungan penjara tersebut.


Tuntutan


Gus Nur dituntut dua tahun penjara oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU). 


Tuntutan itu dibacakan di ruang utama Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (23/3/2021) pekan lalu.


Tak hanya itu, Gus Nur juga dijatuhi denda sebanyak Rp. 100 juta. 


Jika nantinya Gus Nur tidak membayar denda tersebut, maka sebagai gantinya dia akan ditambah kurungan selama tiga bulan.


"Menjatuhkan pidana terdakwa Sugi Nur Raharja alias Gus Nur selama dua tahun dengan dan denda Rp 100 juta dengan subsider 3 bulan," ujar JPU saat membacakan tuntutan.


Meski demikian, berkas tuntutan itu tersebut tidak dibacakan sepenuhnya oleh JPU. 


Kepada majelis hakim, JPU meminta agar tuntutan itu dikabulkan sepenuhnya.


Gus Nur dituntut dengan sengaja melakukan penyebaran informasi berdasarkan SARA yang ditujukan untuk menimbulkan kebencian. 


Dalam hal ini, Gus Nur dijerat Pasal 45 ayat 2 juncto, pasal 2 ayat 2 UU RI no 19 tahun 2016 tentang perubahan atas UU RI no 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik. [Democrazy/sra]