Momen Saat Quraish Shihab Protes Dipanggil Habib di Acara FKKMK UGM | DEMOCRAZY News | Portal Berita Indonesia - berita terbaru, berita terkini, berita indonesia, politik -->

Breaking

logo

Sabtu, 20 Maret 2021

Momen Saat Quraish Shihab Protes Dipanggil Habib di Acara FKKMK UGM

Momen Saat Quraish Shihab Protes Dipanggil Habib di Acara FKKMK UGM

Momen-Saat-Quraish-Shihab-Protes-Dipanggil-Habib-di-Acara-FKKMK-UGM

DEMOCRAZY.ID - Cendekiawan muslim Quraish Shihab memberikan reaksi mengejutkan saat menjadi pembicara dalam acara Pasinaon Piwulang Luhur #5 yang digelar FKKMK UGM.

Dalam siaran streaming yang channel YouTube FKKMK UGM Official tersebut, Quraish Shihab yang didampingi putrinya Najwa Shihab tampak protes saat dr Nur Azid Mahardinata dari UGM menyapanya secara virtual.


Dalam kesempatan itu, dr Nur Azid sempat memanggil Quraish Shihab dengan sapaan Habib sebelum mengajukan pertanyaan terkait tema Islam dan Kebangsaan.


Sesaat kemudian, Quraish Shihab dengan tersenyum menolak untuk dipanggil sebagai Habib. Hal itu sempat diperjelas oleh Najwa Shihab yang mendampinginya.


"Assalamualaikum Habib," ucap dr Nur Azid.


"Abi protes katanya jangan dipanggil habib, panggil Abi saja dok," balas Najwa.


"Alhamdulillah lebih akrab ini," respon dr Nur Azid.


Sosok Quraish Shihab sendiri bukan kali ini saja menolak disapa habib. 


Dalam beberapa kesempatan sebelumnya, Quraish Shihab yang juga dikenal sebagai ahli tafsir itu kerap menolak dengan sapaan habib.


Seperti diberitakan suara.com sebelumnya, Quraish Shihab menjelaskan mereka yang bergelar habib memiliki derajat tersendiri karena gelar ini disematkan bagi keturunan Nabi Muhammad SAW.


Oleh sebab itu, gelar habib tidak bisa sembarangan disandang orang sekalipun orang itu memiliki darah Arab.


Lebih jauh Quraish Shihab mengaku tak ingin dipanggil habib lantaran ia merasa belum memiliki ilmu dan akhlak yang sejalan dengan agama.


"Kiai pun, saya enggak mau bergelar Kiai. Kiai itu orang yang dalam ilmunya, akhlaknya baik. Saya ilmunya belum dalam. Akhlak saya belum sesuai dengan apa yang diajarkan agama. Jadi tidak usah panggil saya habib," ungkap Quraish Shihab.


Atas alasan itulah, Quraish Shihab merasa belum siap jika dirinya dipanggil Habib sehingga biar waktu yang menjawabnya.


"Biarkan saya berjuang dulu. Semoga setelah saya meninggal, orang bilang ‘oh itu Habib’. Tapi sekarang tidak," kata dia.


Dalam kaitannya dengan acara Pasinaon Piwulang Luhur #5 yang digelar FKKMK UGM, Quraish Shihab mengulas buku terbarunya yakni Islam dan kebangsaan.


Ia menyebut bahwa Islam dan Kebangsaan itu bisa berjalan harmonis. Menurutnya, cinta terhadap tanah air tidak bisa dipertentangkan dengan Islam, apalagi hal itu juga sudah dituliskan di dalam Al Quran.


"Puncak dari nilai yang dianut dari bangsa ini adalah keesaan Tuhan, keesaan Tuhan itu berkeliling di sekitar kesatuan-kesatuan. Di sekitar ketuhanan yang maha esa berkeliling kesatuan-kesatuan, dimulai kesatuan manusia, kesatuan bangsa, kesatuan suku dan lainnya. Kebangsaan dan Islam tidak bisa dipertentangkan, al Quran justru menciptakan sendiri bangsa dan suku-suku itu, Al Quran yang menyuruh berbangsa dan bersuku. Jangan pertentangkan kesetiaan pada Allah dan kesetiaan pada negara. Kesetiaan pada negara diperintahkan oleh Allah, itu kenapa kita disuruh berjuang," jelasnya. [Democrazy/sra]