Curhat Lewat Tulisan, SBY: Perbuatan Sejumlah Sahabat Sangat Melukaiku! | DEMOCRAZY News | Portal Berita Indonesia - berita terbaru, berita terkini, berita indonesia, politik -->

Breaking

logo

Kamis, 18 Maret 2021

Curhat Lewat Tulisan, SBY: Perbuatan Sejumlah Sahabat Sangat Melukaiku!

Curhat Lewat Tulisan, SBY: Perbuatan Sejumlah Sahabat Sangat Melukaiku!

Curhat-Lewat-Tulisan-SBY-Perbuatan-Sejumlah-Sahabat-Sangat-Melukaiku

DEMOCRAZY.ID - Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengungkapkan adanya perbuatan dan perlakuan sejumlah sahabatnya yang sangat melukainya. 

Tulisan curahan hati (curhat) SBY itu ditayangkan di media social Facebook, Youtube SBY dan akun Instagram istrinya, Ani Yudhoyono in Memoriam.


Tulisannya berjudul ‘Kebenaran dan Keadilan Datangnya Sering Terlambat, Tapi Pasti' itu tertanggal 15 Maret 2021. 


“Di keheningan malam itulah, aku berkontemplasi untuk mencari hikmah dari cobaan baru yang kualami,” ujar SBY dalam tulisannya yang dikutip pada Kamis (18/3/2021).


SBY mengatakan bahwa dalam kekuatan iman yang dimilikinya, dia bertanya kepada Sang Pencipta, juga mengadu, mengapa cobaan itu mesti datang seperti itu.


“Perbuatan dan perlakuan sejumlah "sahabat" yang sangat melukaiku. Juga melukai orang-orang yang setia, yang mencintai dan berjuang di sebuah perserikatan partai politik, yang selama 20 tahun aku juga ikut bersamanya. Sesuatu yang tak pernah kubayangkan bahwa itu bakal terjadi. Sesuatu yang menabrak akal sehat, etika dan budi pekerti. Juga bertentangan dengan sifat keperwiraan dan kekesatriaan,” ujarnya.


Dalam curhatannya itu, SBY mengaku tak hendak meratap, atau meminta-minta kepada Allah di luar yang seharusnya. 


“Aku anak desa yang dibesarkan di tanah Pacitan, yang ketika aku remaja penuh dengan tantangan, baik alam maupun kehidupan,” tutur mantan Presiden RI dua periode ini.


SBY mengaku bahwa masa lalunya jauh dari kecukupan dan kemudahan. 


“Aku kerap terbanting dalam duka dan nestapa, meski sekejappun tak pernah kufur dari rasa syukur. Justru dalam usiaku yang memasuki tujuh dasawarsa ini, aku sering mengalami kesulitan bagaimana caraku berterima kasih kepada Sang Khaliq, yang telah memberiku begitu banyak berkah dan anugerah,” katanya. [Democrazy/sdn]