-->

Breaking

logo

Rabu, 17 Februari 2021

TNI Klaim Tembak Mati Tiga Anggota KKB Papua, TPNPB: Itu Warga Sipil!

TNI Klaim Tembak Mati Tiga Anggota KKB Papua, TPNPB: Itu Warga Sipil!

TNI-Klaim-Tembak-Mati-Tiga-Anggota-KKB-Papua-TPNPB-Itu-Warga-Sipil

DEMOCRAZY.ID - Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPNPB) membantah pernyataan TNI yang mengklaim telah menembak mati tiga anggota kelompok bersenjata Papua karena berusaha merebut senjata di Puskesmas Sugapa, Intan Jaya pada Senin (15/2/2021). 

TPNPB mengklaim, tiga orang yang tewas ditembak TNI itu merupakan warga sipil.


Juru bicara TPNPB Sebby Sambom mengatakan, TNI telah melakukan penipuan publik atas peristiwa tersebut. 


Karena itu pihaknya menyatakan kalau TNI harus bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut.


"Manajemen Markas Pusat Komnas TPNPB selalu mendapat konfirmasi dari Pimpinan TPNPB di setiap wilayah Perang bahwa Pasukan TPNPB tidak ada yang korban, dan hal ini mereka biasa laporkan setelah baku tembak dengan Pasukan Militer dan Polisi Indonesia," kata Sebby dalam keterangan tertulisnya, Rabu (17/2/2021).


"Adapun (jika) pasukan TPNPB yang dibunuh TNI, maka dengan berani mereka umumkan bahwa anggota kami ada ditembak mati oleh TNI dan Polri," sambungnya.


Sebby lantas menceritakan kronologis kejadian tersebut. 


Mulanya, seorang anggota TNI tewas atas penembakan dari TPNPB Intan Jaya pada Senin pagi.


Dalam upaya mengejar pelaku penembakan, TNI melakukan penyisiran di sekitar kampung Mamba hingga membuat seorang pemuda bernama Janius Bagau tertembak di lengan kiri sampai mengenai tulangnya hingga hancur.


Akibat luka itu, Janius dievakuasi ke Puskesmas dengan mobil milik bupati dari TKP di Amaesiga. 


Dalam mobil tersebut dua pemuda lain dari keluarga korban ikut serta untuk menjaga korban di Puskesmas sambil mendapat perawatan dari pihak medis.


"Kedua pemuda itu bernama Justinus Bagau dan Soni Bagau. Janius Bagau, Justinus Bagau, Soni Bagau. Semuanya berasal dari satu keluarga," tuturnya.


Kemudian saat ketiga korban tersebut berada di Puskemas Bilogai yang berada di Yokatapa, Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya, TNI datang pada malam hari lalu menginterogasi ketiganya sambil melakukan penyiksaan dan melayangkan pukulan hingga meninggal dunia pada Senin malam.


"Janius itu korban yang sebelumnya tertembak dari Amaesiga. Dua orang (Soni dan Justinus) itu sehat. Mereka ada di Puskesmas untuk jaga Janius. Tetapi mereka diperiksa dan diinterogasi lalu dipukul sampai ketiganya meninggal dunia di Puskesmas tadi malam," ungkapnya.


"Dari laporan kronologis singkat di atas ini, maka klaim anggota TNI bahwa mereka telah tembak mati tiga anggota TPNPB itu tidak benar. Justru TNI dengan tindakan keji dan tidak manusiawi telah melakukan penyiksaan dan pembunuhan terhada warga sipil yang tidak berdosa," tambah Sebby.


Sebby mengatakan kalau hal tersebut harus menjadi perhatian oleh semua pihak dan bersama-sama mendesak Pemerintah Indonesia untuk hentikan operasi militer dan kekerasan di seluruh teritori Papua Barat.


Klaim TNI


TNI mengklaim telah menewaskan tiga orang anggota Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata (KKSB). 


Peristiwa itu terjadi karena tiga anggota KKSB itu berusaha merampas senjata aparat gabungan di Puskesmas Sugapa, Intan Jaya, Papua pada Senin (15/2/2021).


Kejadian itu bermula ketika tim TNI melakukan pengejaran pelaku penembakan terhadap anggota Satgas Yonif R 400/BR Prada Ginanjar Arianda dan memeriksa satu orang pria. 


Ketika diperiksa, pria yang kemudian diketahui bernama Janius Bagau itu tiba-tiba melarikan diri dengan melompat ke jurang.


Tim TNI terpaksa melepaskan tembakan ke arah Janius setelah tembakan peringatan dan seruan untuk kembali tidak diindahkan yang bersangkutan. 


Menurut keterangan dari pihak TNI, Janius mengalami luka di bagian tangan.


Beberapa waktu kemudian, terdengar informasi dari warga adanya satu orang dengan luka tembak dibawa ke Puskesmas oleh Kepastoran Gereja Katolik Bilogai dan sejumlah warga lainnya.


Setelah dilakukan pengecekan dan pencocokan dengan KTP yang diperoleh saat pemeriksaan, pihak TNI memastikan kalau orang itu ialah Janius yang diketahui sebagai anggota KKSB. 


Janius disebut sering melakukan aksi teror di Sugapa dan menjadi salah satu penandatangan surat pernyataan perang kepada TNI-Polri beberapa waktu yang lalu.


"Setelah dicocokkan dengan identitas dan beberapa barang bukti lain seperti surat pernyataan perang oleh KKSB, dipastikan ketiganya merupakan anggota dari KKSB yang selama ini sering melakukan aksi teror dan penyerangan terhadap masyarakat dan aparat keamanan di Sugapa," kata Kapen Kogabwilhan III Kolonel CZI IGN Suriastawa dalam keterangan tertulis, Rabu (17/2/2021).


Ketika mendapatkan perawatan di Puskesmas Sugapa, Janius Bagau didatangi oleh dua orang rekannya. 


Mereka lantas berusaha melarikan diri, menyerang dan berusaha merampas senjata dari aparat gabungan TNI-Polri yang berjaga di sana.


Karena melakukan penyerangan, aparat yang tengah berjaga pun melumpuhkan tiga orang tersebut hingga tewas.


Suriastawa menuturkan kalau Janius dan Januarius Sani turut menandatangani surat pernyataan perang kepada TNI-Polri beberapa waktu lalu.


"Sudah dikoordinasikan dengan Pemda setempat untuk pengurusan tiga jenazah KKSB itu." [Democrazy/sra]